Curhat, Miko dan Mikha, Mimi

Cerita Miko Puasa Ramadhan : 10 Hari Pertama

13537804_10209767420406321_3261518932568029835_n
Foto Tahun Lalu hehe

 

Alhamdulillah yaaa..akhirnya kita semua sudah melewati 10 hari pertama di bulan Ramadhan dan Mimi sukses kebobolan 6 hari. Yes, sudah rutinitas wece-wece siy ya untuk ga bakal lempeng bisa puasa sebulan karena haid atau menstruasi. Tapi 6 hari ituu kelewaat lamaa, karena di bulan biasa tuh masa haid cuma 5 harian, ini kenapa malah di bulan puasa nambah sehari. Doohh…

Well, eniweeii,…

Puasa Ramadhan tahun ini Miko mulai belajar puasa. Alhamdulillah Miko sudah mengerti siy esensi puasa, thou taunya dari Upin dan Ipin, di salah satu episodenya yang mengetengahkan Upin dan Ipin belajar puasa. Dan Miko sebagai fanatik Upin dan Ipin garis keras, sudah bertekad dia akan puasa juga tahun ini.

“puasa itu tidak makan tidak minum dari pagi sampai petang”

begitu salah satu line yang diucapin Upin dan Ipin, dan Miko mengulang-ngulangnya hampir setiap hari seakan mau men-set pikirannya agar makna puasa merasuk sampai ke jiwanya.

Pada sahur pertama, Alhamdulillah Miko sudah bangun tanpa harus di “gebrak-gebrak”. Selesai makan, and then dia tidur lagi. Untungnya punya anak dua yang “terbiasa” bangun malam, dan kadang-kadang jam malam pun mereka suka minta makan. Jadi makan di dini hari sudah “sering” Miko dan Mikha, adeknya lakukan. Masalah perut kembung atau ga enak makan pas jam segitu, Alhamdulillahnya ga ngaruh di Miko.

Lanjutt..

Jam 11an Miko udah gelisah. Apalagi kebetulan hari pertama puasa hari libur kan, sepertinya dia agak mati gaya mau ngapain lagi kalo ga makan. hehehe. Secara kalau hari biasa, ampir tiap dua jam minta makan. Dan ketika ga boleh makan dia ngeluh kalau dia hauuuss bangett. Bentar-bentar bilang kalau dia haus.

“Mimi aku haus ni…haus banget”

“Iya sabar ya tunggu azan zuhur deh”

Dan Ketika haus ga di respon..eng ing engg..akhirnya dia tereak-tereak minta makan. Disini tereak-tereaknya bener-bener TERIAAAK. Sampe-sampe kuping Mimi budeg jadinya. Alasannya banyak lah, yang laper banget lah, yang perutnya udah sakit banget lah dan lain lain.

Masalahnya kenapa sambil teriak-teriak siy, kenapa ga selooow aja kaya dipantai..

Pasalnya dia lupa kali kalau Puasa itu ga cuma nahan lapar dan haus, tapii juga harus sabaar dan menahan nafsu amarah.

Tapi, Mimi ga langsung nasehatin Miko saat itu juga. Mimi biarin dulu. Apalagi ini benar-benar hari pertama dia baru belajar puasa. Semua ada prosesnya pastinya.

Karena situasi sudah ga terkendali, sampai-sampai mulai mengeluarkan kata-kata offensive ke Mimi

” MIMI JAHAAT ga kasi aku makaan”

dan mempraktekkan kekuatan fisik dengan melempari Mimi pake bantal dan guling.

Akhirnya pas adzan zuhur, Mimi perbolehkan Miko makan dan minum. Bukan karena Mimi udah ga tahan dengan rengekan Miko. Tapi memang sudah niat untuk membiarkan Miko puasa setengah hari dulu.

Setelah makan dan minum..KENYANG..

Eh amarahnya kaya mereda..nyesss gitu..hahahha…

Dan Miko bilang kalau dia mau lanjut puasa sampai Magrib. Dan Alhamdulillah perjuangan setengah hari berikutnya ga terlalu menemui halangan berarti karena sudah dipotong tidur siang, maen game, nonton kartun sore. Sehingga sampailah Miko buka puasa “lagi’ pas azan magrib.

Pheww..hari pertama yang melelahkan yaaa…#pereslapkeringet

Hari kedua ampir sama sebelas dua belas sama kaya hari pertama. DItambah scene ngejilat susu di gelas, marah-marah sama adek Mikha daaan akhirnya dinasehatin adek Mikha ga boleh makan karena lagi puasa. LOL

Dan karena hari Seninnya Miko harus ujian kenaikan kelas, Mimi belum tega Miko puasa dulu. Akhirnya selama ujian Miko ga puasa. Dan jam tidurnya juga lagi “bener”, alhasil setiap sahur dia bablas tidur terus. Tapi abis ujiaan Mimi udah wanti wanti ke Miko untuk ngelanjutin puasa. And, she said “Iya mimiku yang cantikkk”. Huhhh..pehapee ni kakaaak…

Gimana dengan Solat Taraweh?

Alhamdulillah jarak antara rumah dengan mesjid tuh deket banget, cuma selemparan batu kali. Tsaah. Jadi sudah mulai membiasakan Miko dan Mikha untuk ikut solat taraweh di mesjid. Karena aku pulang kantor sekitaran pukul 18.00 dan waktu solat isya dan taraweh di mesjid sekitar pukul 19.00, agak2 ngos-ngosan juga siy membagi waktu antara buka puasa, solat magrib, mandi sama ngeberesin Miko dan Mikha (mandiin mereka, memakaikan baju buat solat, membereskan peralatan solat mereka). Tapi Alhamdulillah walaupun sedikit capek, tapi bisa on time datang ke mesjid pas adzan isya berkumandang.

Kalau membawa anak-anak ke mesjid itu kekhawatiran utama adalah? jangan sampai dimarahin orang gara2 anak-anak berisik di mesjid. Masih inget tahun lalu, Miko dan Mikha lari-larian di mesjid pas orang-orang pada solat Taraweh diiringi dengan teriakan riuh rendahnya Mikha, dan hasilnya Mimi dimarahin deh sama mubaligh mesjid. Rasa sakitnya tuh disinii (sambil nunjuk perut)

Alhamdulillah, tahun ini Miko ikut solat di barisan shaf dari awal solat isya sampai solat taraweh 11 rakaat! GA MINTA LEPAS MUKENA, GA KABUR MAEN SAMA TEMEN-TEMENNYA YANG LAIN.

Alhamdulillaah ya Allah.

Dan Mikha, walaupun pas sampai di mesjid udah minta buka mukena (Dooohh…) tapi duduk manis di pinggir, ga pake acara tereak-tereak atau lari-larian lagi.

Mungkin karena umurnya sudah semakin besar, dan sudah mengerti yang mana yang baik yang mana yang kurang baik, dan sudah semakin dewasa juga, jadi Miko dan Mikha bisa berubah. Pertahankan ya nak!!

Demikianlaaah di 10 hari pertama ini pencapaian Kakak MIKO..

Yeayy.. proud Mimi…(walaupun mungkin hasilnya tidak begitu memuaskan tapi Mimi sudah cukup bangga karena semua dilakukan Miko tanpa dipaksa, atau atas gerakan hati nurani dan kesadarannya sendiri, dan itu yang terpenting bagi Mimi)

Bagaimana 10 hari berikutnya?

Nanti kita cerita-cerita lagi yaahh..

Bubyee….Adioss

 

 

 

 

3 thoughts on “Cerita Miko Puasa Ramadhan : 10 Hari Pertama

  1. Jadi ke inget masa kecil, puasa tambah semangat klo Ibu & Kakak paling tua janji mau ngajak ke Blok M, naik bus tingkat dr Setiabudi, Jln. Jenderal Sudirman, untuk beli baju baru buat lebaran.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *