Can’t We Just Stop Blaiming At Our Kids!!

Posted on

Hari ini bangun kesiangan. Jam 5.00 baru bangun, mana Mikha mendadak minta nen, akhirnya bangun dari tempat tidur molor lagi 10 menitan. Langsung mandi, pake baju, beres2, pamitan sana sini sama oma, opa, anak-anak yang masih tidur, baru bisa berangkat dari rumah jam 5.45 , And then sampai stasiun ga keburu naik kereta yang 6.15, akhirnya naik yang 6.30, dan sampai kantor 07.37. Telat 7 menit dan tukin harus dipotong 0,5 %.

Kebayang di pikiran coba anak-anak bobonya cepet, coba Mikha ga minta nen lagi subuh tadi..coba aja anak-anak ga “heboh” banget kalo malem, jadi aku bisa prepare baju buat dipake besok ke kantor sehingga ga menyita waktu lagi buat milih baju di esok paginya..and coba aja mikha ga gini..coba aja miko kaya gini..

Pikiran-pikiran di atas isinya nyalahin anak-anak semua ya..

Padahal mereka hanya anak-anak yang bertingkah sesuai usia mereka. Saking excitednya ga ketemu mimi nya seharian akhinya malamnya serasa di charge baterenya dengan kehadiran miminya. Kaka miko mau puki (baca = pup) ditemenin miminya, adek mikha di puas2in nen karena seharian ga mau minum asip, kaka miko minta belajar nulis dipandu mimi, adek mikha bolak balik minta minum dan diambilin cemilan. Semua nya mimi, mimi, mimi, mimi…

Sometimes kalau lagi capek aku suka nyalahin mereka dan meneriaki mereka dengan ucapan” plis dunk kaka miko, kita istirahat yuk besok mimi ke kantor” atau ” adek mikhaa, boboo dunkk”. Dan abis itu nyesel, kenapa aku ga bisa sabar ya, padahal ketemu dengan anak-anak secara full cuma bisa sabtu minggu atau malamnya pulang kantor. Tapi kenapa waktu yang cuma sedikit itu ga bisa diisi dengan lebih memahami anak kita, dengan lebih sabar menemani kaka miko begadang (yang mungkin karena alerginya kumat jadi pola jam tidurnya terganggu), atau dengan lebih telaten meladeni Mikha yang lagi seneng-senengnya sikat gigi.

Pola habit kita sebelum nikah, sesudah nikah belum punya anak dan sesudah punya anak pasti berbeda. Sebelum nikah kita hanya fokus mengurusi diri sendiri, Setelah nikah belum punya anak ya mengurusi diri sendiri dan suami. Setelah nikah punya anak, harus mengurusi anak, suami dan diri sendiri. Dengan begitu, wajar bila kadang ada sesuatu yang sudah kita rencanakan tapi ga bisa berjalan mulus karena satu dan lain hal. Dan apakah kita harus menyalahkan anak-anak untuk “hambatan-hambatan” yang kita alami itu?

Because raising children needs a lot of responsibility and caring , we should encourage ourself to be a better person day by day. And one of the effort is stop complaining or blaiming.

Kalau aku siy suka inget pas mikha joget sambil nyanyi burung kakatua atau pas kaka miko meluk aku kalo pulang kantor dan bilang “mimi miko kangen”

Kalo sudah teringat itu serasa meleleh semua marah, penat, cape dll…

Kalau kamu bagaimana?

6 thoughts on “Can’t We Just Stop Blaiming At Our Kids!!

  1. Akuh puuuun… Rasanya kok ngga sabar kalau ngehadepin Raya setelah pulang kantor 🙁 padahal mereka kan kangen sama kita hiks…. Tiap hari berdoa dikaasih kesabaran, kok kayaknya sabarnya ngga banyak2 mulu huhuhu #mewek

    1. mihh..iyaaa gmn ya biar bisa sabaar..soalny kalo udah capek banyak pikiran emosi pasti kan naik…eh dilampiasin ke anak..padahal mereka ga tau apa2..hiks…

  2. mimiiii…. tulisannya baguuuuus
    lebih rajin lagi curhat disini ya mi…

    btw bener bangeeet kadang kita suka cari kambing hitam dengan menyalahkan anak. padahal klo si anak bisa balikin nyalahin, dia akan bilang… kenapa aku ngga diurusin dari pagi? kenapa ketemunya malem doang?? dan lalalalala….
    asli baca ini jadi buat intropeksi diri… makasih ya mi sudah bantu reminder diri ini.. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *