Curhat, Review

Buka Puasa Romantis di Kafe Pisa

Seriously, I’ve been so curious about Kafe Pisa for years. Bahkan sebelum pindah kantor ke daerah Thamrin. Semua lantaran aku pernah nonton review soal Kafe Pisa di salah satu program kuliner tv swasta yang sekarang entah kemana atau entah telah bertransformasi menjadi nama apa atau mungkin masih ada tapi sudah tenggelam dengan program-program sejenis yang sudah banyak berseliweran. Dan sebagai pribadi yang sisi melankolisnya selalu muncul di peringkat pertama, seketika jatuh cinta dengan kafe tersebut. Dan pengen banget bisa kesana. Someday…

Meanwhile, aku dan suami dan anak-anak dan keluarga besar, well KITA SEMUA punya kecenderungan ogah mencoba-coba tempat baru. Entah memang kita tipe setia atau bukan tipe yang suka menanggung resiko, alhasil setiap nge mall atau hang out ya perginya ke situ-situ lagi. Contoh : Ke Bandung aja niy, dengan begitu banyaknya hamparan cafe-cafe yang instagrammable dan tempat-tempat eksotis, tetep aja kalau ke Bandung perginya ke pasar baru lagi. Begitu terus setiap ke Bandung. Sampai bosen. Hahaha.

Oke tarolah memang kita sekeluarga tipe yang lurus-lurus aja dan ga mau kebawa arus, tapi masa siy pergi ke Kafe yang cuma selemparan batu aja dari kantor lo, lo mau pikir-pikir terus sampai ubanan, Sin.

Mikirrr….#alaalacaklempeer

Jadi, ketika someday di bulan puasa, aku yang sedang ribet dengan deadline memasukkan usulan pagu anggaran 2018 di aplikasi, tiba-tiba dapat wa romantis dari Pipi (oke..abaikan…wa biasa aja siyyyy sebenernya)

“Dek masih di kantor?”

-ketauan banget aku jarang izin kalau pulang kantor hehhe-

“Iya ni mas”

“Buka puasa bareng yuk, kebetulan saya mau pulang cepet”

“Asikkk…tapi PIPI YANG BAYARIN YA?” —ini pertanyaan yang penting banget—

“iya saya yang bayar” —ini jawaban yang lebih penting dari pertanyaannya-

“Yessssss”

Baca yang ini juga ya : Kebiasaan-Kebiasaan Keluarga Muslihin Setiap Bulan Puasa

 

Oiya FYI, kantor aku dan Pipi tuh sebelah-sebelahan. Oke katakanlah kami memang berjodoh.

 

Eniwei, setelah bingung mikirin mau buka puasa dimana, ditolak secara halus oleh salah satu restoran Japanese all you can eat yang sudah fullbooked, ngeliat antrian waiting list di salah satu restoran pizza, jalanan yang macica muhtar di seputaran sarinah dan sabang, akhirnya Pipi bilang “apa ke Kafe Pisa aja, kan kamu mau kesana tuh dari dulu”

Aku?

Dengan cepat mengangguk-angguk, takut Pipi tiba-tiba berubah pikiran dan ngajak buka pake nasi goreng di pinggir jalan Sabang.

Pas sampai di Kafe Pisa, suasana sudah ramai, parkiran penuh, sign reserved dimana-mana, sempat mikir wah kaya gini siy fullbooked lagi jangan-jangan. Alhamdulillah masih ada dua seat di bagian luar. Sempet protes, duh Pipi panas ih, tapi ternyata ambience nya emang lebih “dapet” kalau duduk di luar. Apalagi di atasnya ada lampu-lampu yang bergantungan. Suasananya cukup romantis, meskipun kita bukan pasangan yang romantis siy sebenarnya. Hahaha

 

http://novafni.com/wp-content/uploads/2017/06/20170609_1740181.jpg

http://novafni.com/wp-content/uploads/2017/06/20170609_1740261.jpg

 

Ketika milih menu bingung mau pesen apa, karena menunya memang didominasi western seperti pizza dan pasta, dan kebanyakan porsinya diperuntukkan untuk lebih dari dua porsi. Enaknya memang kalau bawa keluarga atau buat buka bersama bareng komunitas, karena porsinya bisa sharing. Dan karena aku dan Pipi ngejar pulang cepet naik kereta jadi pengennya makan one dish meal aja. Akhirnya setelah cap cip cup belalang kuncup, aku pesen Fussili Cajun Pulo dan Pipi pesan Nasi Goreng Kampung. Minumannya pesan Thai Tea dan Ice Tea Lychee.

 

http://novafni.com/wp-content/uploads/2017/06/20170609_1750091.jpg
Fussili Cajun Pulo
20170609_180336[1]
Nasi goreng kampung

 

Dengan lagi penuhnya tamu, datangnya makanan lumayan cepat. Sebelum buka puasa, kita juga dibagikan ta’jil berupa es doger gitu atau es buah ya. Kurang begitu impresif siy rasanya. Tapi concern-nya boleh lah.

Untuk Fussili Cajun Pulo nya, aku suka kematangan pastanya, aldente lah. Kejunya lumayan meski kurang begitu creamy  bagiku. Yang kecewa nya potongan dada ayam goreng/panggangnya yang dry banget, ga juicy, kaya udah digoreng/panggang lama. Saking berasa keringnya aku ga bisa make sure itu dada ayam sebenernya di goreng atau di panggang. Secara porsi cukup mengenyangkan. Mengingat ini salah satu menu yang mendapat sign “fav” , ko aku agak sedikit kecewa ya.

Nasi goreng kampungnya, dihiasi dengan kondimen acar timun dalam jumlah banyak, sate ayam dua tusuk, udang goreng 1 pcs dan emping. Rasa nasi goreng nya for me a little bit to flat, yang menarik siy sate ayamnya yang juicy dan enak, selebihnya ga terlalu istimewa dan so so ajahhh. Padahal harganyaa lumayan mahal.

Untuk minumannya ga ada komplain karena rasanya enak-enak aja. Terutama Leci Tea nya.

 

pipi lagi milih2 menu

 

IMG_20170610_202856[1]
pic taken by pipi
HMMM, jadi kesimpulannya gimana ya

 

A little bit too disappointed, mungkin karena salah pilih menu kali ya, kalau soal suasana dan hype nya siy asik banget. Apalagi kalau bawa Miko Mikha, mereka pasti seneng banget.

 

Kalau ditanya mau balik lagi kesana atau ngga? Aku siy yess, karena penasaran sama beberapa menunya seperti pizza dan gelato yang belum sempet dicoba. Karena aku kesana emang mau makan cepat tanpa ngobrol sana sini, so pemilihan Kafe Pisa agak-agak ga pas ya. Ke sana tuh cocoknya buat ngedate emangg..udah titik ga pake spasi. Dan sayangnya pas momen kemaren ga bisa lah ya dibilang ngedate, so better make a new schedule for the both of us ya Pipi.

 

Baca ini juga ya : Cerita Miko Puasa Ramadhan : 10 Hari Pertama

 

Inget yang kemaren itu buka nge-date cuma buka puasa bareng ajah. Hahhaha

Okay, maybe that’s all for today post..

See you in another restaurant review.

DISCLAIMER : THIS IS NOT SPONSORED POST AT ALL, just an honest experience from me.

 

 

 

 

2 thoughts on “Buka Puasa Romantis di Kafe Pisa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *